GBAD: Generasi Terbaru dari Pertahanan Udara Berbasis Darat dengan RBS 70 NG dan Giraffe 1X

Sistem sensor RBS 70 Mk 1 dan Mk 2 dan Giraffe 40 buatan Saab telah menjadi tulang punggung pertahanan udara Indonesia sejak 1980an. Dengan lebih dari 1.600 sistem rudal dan lebih dari 17.000 rudal telah terjual, sistem rudal pertahanan udara RBS 70 telah digunakan secara efektif oleh lebih dari 20 pengguna. Sistem ini memiliki kemampuan yang unik, keandalan dan biaya siklus hidup yang sangat rendah, mampu memenuhi tuntutan pengguna dari Angkatan Darat, Angkatan Udara dan Angkatan Laut / Marinir dan sekarang operasional di semua benua dalam kondisi lingkungan yang ekstrim, seperti gurun, daerah tropis dan di kutub Utara.

Sistem GBAD (Ground Based Air Defence) Saab yang baru, masuk kelas VSHORAD, yang memiliki kemampuan 24/7 untuk semua target dan telah dikembangkan untuk situasi pertempuran yang paling genting. Sistem ini memiliki: integrated sighting solution, enhanced operator aids, unbeatable range for both missile and radar, unjammable laser guidance, membuat sistem ini mempunyai kemampuan paling mutakhir. RBS 70 NG tidak terpengaruh oleh countermeasures, heat sources dan clutter.

Bermitra Dengan PT Pindad untuk Superior GBAD

Saat ini, Saab siap untuk bermitra dengan Indonesia dalam memenuhi kebutuhan pertahanan udara berbasis daratan masa depan dan untuk membantu membangun kemampuan industri dalam negeri Indonesia. Saab telah menandatangani perjanjian kerja sama dengan PT Pindad untuk memasarkan sistem GBAD dan memperpanjang umur operasional RBS 70 dan sistem Giraffe 40 Angkatan Bersenjata Indonesia. Perjanjian kerja sama ini menandakan kejelasan, ambisi jangka panjang untuk memenangkan dan memberikan lebih banyak bisnis di sektor pertahanan udara, baik di Indonesia maupun di tempat lain di regional tersebut.

Kolaborasi ini akan diperpanjang dalam definisi yang lebih baik, step-by-step program akan terus dijalankan. Fokus awal adalah peningkatan umur operasional rudal RBS 70 Mk 2. Perjanjian kerja sama memberikan transfer teknologi dari Saab untuk meningkatkan sistem RBS 70 yang diakuisisi oleh Indonesia pada tahun 1980-an. Proses ini telah membantu membangun kapasitas industri, kemampuan PT Pindad dan Indonesia secara lebih luas.

Menurut Wakil Kepala Saab Indonesia, Lars Nielsen, “Dalam proyek peningkatan umur operasional rudal RBS 70 Mk 2, setidaknya lima atau enam komponen rudal telah diganti. Secara keseluruhan, program uji mid-life lengkap memiliki lebih dari 100 cek poin, jadi ini adalah latihan yang komprehensif.”

Melalui perjanjian kerja sama dengan PT Pindad, Saab tidak hanya menyediakan sistem GBAD penuh dengan teknologi terbaru, tapi juga mampu memenuhi konten lokal, kerja sama domestik dan transfer teknologi sebagai persyaratan untuk kedua sistem radar dan rudal. Ini dapat memenuhi pasar domestik dan global.

“Perjanjian kerja sama memungkinkan kolaborasi untuk memulai level praktik. Bersama-sama, kita fokus untuk pemenangan pengadaan GBAD utama berikutnya,” kata Presiden dan CEO, Saab Asia Pasifik, Dan Enstedt.

GBAD untuk Indonesia

Solusi GBAD yang diusulkan untuk Indonesia terdiri dari sistem rudal RBS 70 NG dan sistem sensor Giraffe 1X sebagai command & control systems. Inti dari RBS 70 NG adalah generation sight module baru. Imager termal terintegrasi yang memberikan kinerja 24/7 yang benar. Three-dimensional target dan deteksi target otomatis untuk meningkatkan waktu reaksi, sedangkan auto-tracker membantu operator selama beroperasi, meningkatkan probabilitas hit di seluruh jangkauan rudal.

Dengan konsep modularnya dan teknologi yang canggih, RBS 70 NG menjadi sangat fleksibel, terukur dan solusi jangka waktu panjang, untuk pengembangan GBAD yang dibutuhkan.

NG sight dirancang khusus untuk tingkat fleksibilitas yang tinggi dan bersifat modular, sebagai tambahan konfigurasi sistem pertahanan udara man-portable (MANPADS), unit NG sight yang sama, dapat digunakan dalam aplikasi remote control atau pada platform kendaraan. Desain modular dari NG sight memungkinkan untuk diintegrasikan berbagai jenis dan tipe kendaraan dan juga untuk mengintegrasikan jaringan secara remote control.

Desain modular RBS 70 NG memungkinkannya untuk digunakan kembali pada semua generasi rudal RBS 70, hingga rudal VSHORAD all-target generasi keempat yang baru, BOLIDE. Rudal BOLIDE RBS 70 NG mampu menghancurkan ancaman mulai dari target pesawat dan helikopter sampai target kecil seperti rudal jelajah dan UAV. Kombinasi shaped-charge dan hulu ledak pre-fragmented membuat sistem unik ini mampu mengalahkan target udara berlapis baja seperti helikopter serang dan pesawat CAS serta target darat lapis baja seperti APC.

Modularitas dari sistem RBS 70 NG memungkinkan untuk digunakan baik sebagai MANPADS dan dalam konfigurasi kendaraan terintegrasi untuk mendukung manuver pasukan, perlindungan aset strategis dan event tingkat tinggi.

Prajurit petembak portabel memungkinkan disebar dari lokasi tertentu atau platform kendaraan untuk mengcover pertahanan udara menyeluruh terhadap aset strategis ataupun manuver pasukan. Selain itu, Modular RBS 70 sighting system juga dirancang untuk dikendalikan dengan remotely controlled dari kendaraan mobilitas tinggi atau aplikasi kapal yang terintegrasi. Pertahanan statis jangka panjang untuk aset strategis juga dapat diterapkan melalui pengembangan konfigurasi kendali jarak jauh mandiri.

Memanfaatkan komponen dan teknologi yang canggih, RBS 70 NG menyediakan sistem pertahanan udara yang sangat serbaguna. RBS 70 NG mampu melawan target yang mengelak dengan bermanuver sangat liar, yang menjadi keuntungan dibandingkan dengan sistem rudal VSHORAD lainnya.

RBS 70 NG benar-benar tidak terpengaruh oleh countermeasures seperti flare, sumber panas lainnya atau alat pengacau, dan selanjutnya operator dapat menggunakan kontrol manual untuk mengubah tujuan tembakan, support auto-tracker atau bahkan mengubah target setelah peluncuran rudal. RBS 70 NG memiliki jangkauan intercept efektif mencapai lebih dari 8 km, dengan cakupan ketinggian lebih dari 5 km, sehingga menjadi sistem rudal VSHORAD terbaik di kelasnya. Mampu beroperasi pada bidang tempur yang kompleks seperti lingkungan perkotaan dan dapat digunakan di semua iklim.

Kombinasi dari kemampuan deteksi radar AESA multi-misi Giraffe 1X Saab dan pengalaman Saab dalam mengembangkan sistem GBAD, termasuk optimalisasi C3I solutions, membuat sistem VSHORAD ini memiliki waktu reaksi keseluruhan yang cepat.

Waktu reaksi awal untuk penembakan RBS 70 NG telah diminimalkan oleh visual 2D atau 3D yang akurat. Sebuah elemen kunci dari RBS 70 NG adalah fungsi otomatis yang memudahkan penyebaran dan pengoperasian.

Konsep desain yang kompak membuat Giraffe 1X menjadi pilihan yang sempurna ketika dibutuhkan adanya pengawasan udara yang terus menerus dan harus dilakukan. Ini memberikan gambaran cepat tentang situasi udara, memungkinkan respon segera dan efektif untuk mengubah ancaman, taktik baru dan pergeseran operasional. Sistemnya akan memonitor target udara melalui cakupan 360 derajat, sekaligus mencari dan memberi peringatan ketika roket datang, artileri dan mortir yang masuk sebagai ancaman. Ini adalah kemampuan penyelamatan jiwa dalam intensitas rendah dan short range engagements.

Menurut Kepala Saab Indonesia, Peter Carlqvist, “Sistem GBAD dengan RBS 70 NG dan Giraffe 1X merupakan langkah logis berikutnya untuk angkatan bersenjata Indonesia yang telah menggunakan generasi sebelumnya dan telah memahami kemampuan sistem dengan baik. Dengan fokus pada membangun kemampuan lokal dalam hal ini kemitraan dengan PT Pindad, sistem GBAD dapat menjaga wilayah udara Indonesia untuk 30 atau 40 tahun ke depan.”

Pada Indo Defence, baik simulator RBS 70 NG, rudal BOLIDE dan radar Giraffe 1X akan ditampilkan di area pameran indoor dan outdoor PT Pindad.